Standing wave ratio

From Wikipedia, the free encyclopedia

In telecommunications, standing wave ratio (SWR) is the ratio of the amplitude of a partial standing wave at an antinode (maximum) to the amplitude at an adjacent node (minimum), in an electrical transmission line.

The SWR is usually defined as a voltage ratio called the VSWR, for voltage standing wave ratio. For example, the VSWR value 1.2:1 denotes a maximum standing wave amplitude that is 1.2 times greater than the minimum standing wave value. It is also possible to define the SWR in terms of current, resulting in the ISWR, which has the same numerical value. The power standing wave ratio (PSWR) is defined as the square of the VSWR.

//

Relationship to the reflection coefficient

The voltage component of a standing wave in a uniform transmission line consists of the forward wave (with amplitude Vf) superimposed on the reflected wave (with amplitude Vr).

Reflections occur as a result of discontinuities, such as an imperfection in an otherwise uniform transmission line, or when a transmission line is terminated with other than its characteristic impedance. The reflection coefficient Γ is defined thus:

\Gamma = {V_r \over V_f}.

Γ is a complex number that describes both the magnitude and the phase shift of the reflection. The simplest cases, when the imaginary part of Γ is zero, are:

  • Γ = − 1: maximum negative reflection, when the line is short-circuited,
  • Γ = 0: no reflection, when the line is perfectly matched,
  • Γ = + 1: maximum positive reflection, when the line is open-circuited.

For the calculation of VSWR, only the magnitude of Γ, denoted by ρ, is of interest. Therefore, we define

ρ = | Γ | .

At some points along the line the two waves interfere constructively, and the resulting amplitude Vmax is the sum of their amplitudes:

V_\max = V_f + V_r = V_f + \rho V_f = V_f (1 +  \rho).\,

At other points, the waves interfere destructively, and the resulting amplitude Vmin is the difference between their amplitudes:

V_\min = V_f - V_r = V_f - \rho V_f = V_f ( 1 -  \rho).\,

The voltage standing wave ratio is then equal to:

VSWR = {V_\max \over V_\min} = {{1 + \rho}  \over {1 - \rho}}.

As ρ, the magnitude of Γ, always falls in the range [0,1], the VSWR is always ≥ +1.

The SWR can also be defined as the ratio of the maximum amplitude of the electric field strength to its minimum amplitude, i.e. Emax / Emin.

Further analysis

To understand the standing wave ratio in detail, we need to calculate the voltage (or, equivalently, the electrical field strength) at any point along the transmission line at any moment in time. We can begin with the forward wave, whose voltage as a function of time t and of distance x along the transmission line is:

V_f(x,t) = A \sin (\omega t - kx),\,

where A is the amplitude of the forward wave, ω is its angular frequency and k is the wave number (equal to ω divided by the speed of the wave). The voltage of the reflected wave is a similar function, but spatially reversed (the sign of x is inverted) and attenuated by the reflection coefficient ρ:

V_r(x,t) = \rho A \sin (\omega t + kx).\,

The total voltage Vt on the transmission line is given by the superposition principle, which is just a matter of adding the two waves:

V_t(x,t) = A \sin (\omega t - kx) + \rho A  \sin (\omega t + kx).\,

Using standard trigonometric identities, this equation can be converted to the following form:

V_t(x,t) = A \sqrt {4\rho\cos^2 kx+(1-\rho)^2}  \cos(\omega t + \phi),\,

where {\tan  \phi}={{(1+\rho)}\over{(1-\rho)}}\cot(kx).

This form of the equation shows, if we ignore some of the details, that the maximum voltage over time Vmot at a distance x from the transmitter is the periodic function

V_\mathrm{mot} = A \sqrt {4\rho\cos^2  kx+(1-\rho)^2}.

This varies with x from a minimum of A(1 − ρ) to a maximum of A(1 + ρ), as we saw in the earlier, simplified discussion. A graph of Vmot against x, in the case when ρ = 0.5, is shown below. The maximum and minimum Vmot in a periods are Vmin and Vmax and are the values used to calculate the SWR.

Standing wave ratio for a range of ρ. In this graph, A and k are set to unity.

It is important to note that this graph does not show the instantaneous voltage profile along the transmission line. It only shows the maximum amplitude of the oscillation at each point. The instantaneous voltage is a function of both time and distance, so could only be shown fully by a three-dimensional or animated graph.

Practical implications of SWR

The most common case for measuring and examining SWR is when installing and tuning transmitting antennas. When a transmitter is connected to an antenna by a feed line, the impedance of the antenna and feed line must match exactly for maximum energy transfer from the feed line to the antenna to be possible. The impedance of the antenna varies based on many factors including: the antenna’s natural resonance at the frequency being transmitted, the antenna’s height above the ground, and the size of the conductors used to construct the antenna.

When an antenna and feedline do not have matching impedances, some of the electrical energy cannot be transferred from the feedline to the antenna. Energy not transferred to the antenna is reflected back towards the transmitter. It is the interaction of these reflected waves with forward waves which causes standing wave patterns. Reflected power has three main implications in radio transmitters: Radio Frequency (RF) energy losses increase, distortion on transmitter due to reflected power from load and damage to the transmitter can occur.

Matching the impedance of the antenna to the impedance of the feed line is typically done using an antenna tuner. The tuner can be installed between the transmitter and the feed line, or between the feed line and the antenna. Both installation methods will allow the transmitter to operate at a low SWR, however if the tuner is installed at the transmitter, the feed line between the tuner and the antenna will still operate with a high SWR, causing additional RF energy to be lost through the feedline.

Many amateur radio operators consider any impedance mismatch a serious matter. However, this is not the case. Assuming the mismatch is within the operating limits of the transmitter, the radio operator needs only be concerned with the power loss in the transmission line. Power loss will increase as the SWR increases, however the increases are often less than many radio amateurs might assume. For example, a dipole antenna tuned to operate at 3.75MHz—the center of the 80 meter amateur radio band—will exhibit an SWR of about 6:1 at the edges of the band. However, if the antenna is fed with 250 feet of RG-8A coax, the loss due to standing waves is only 2.2dB. Feed line loss typically increases with frequency, so VHF and above antennas must be matched closely to the feedline. The same 6:1 mismatch to 250 feet of RG-8A coax would incur 10.8dB of loss at 146MHz

Iklan

Komponen VSAT

Sumber dari: http://belajarvsat.wordpress.com/2008/12/02/komponen-vsat/

Komponen Jaringan VSAT

A. HUB STATION

Hub mengontrol seluruh operasi jaringan komunikasi. Pada hub terdapat sebuah server Network Management System (NMS) yang memberikan akses pada operator jaringan untuk memonitor dan mengontrol jaringan komunikasi melalui integrasi perangkat keras dan komponen-komponen perangkat lunak. Operator dapat memonitor, memodifikasi dan mendownload informasi konfigurasi individual ke masing-masing VSAT. NMS workstation terletak pada user data center.

Stasiun hub terdiri atas Radio Frequency (RF), Intermediate Frequency (IF), dan peralatan baseband. Stasiun ini mengatur multiple channel dari inbound dan outbond data. Pada jaringan private terdedikasi, hub ditempatkan bersama dengan fasilitas data-processing yang dimiliki user. Pada jaringan hub yang dibagi-bagi, hub dihubungkan ke data center atau peralatan user dengan menggunakan sirkuit backhaul terrestrial.

Peralatan RF terdiri atas antenna, low noise amplifier (LNA), down-converter, up-converter, dan high-power amplifier. Kecuali untuk antena, subsistem RF hub pada umumnya dikonfigurasi dengan redundancy 1:1. Peralatan IF dan baseband terdiri dari IF combiner/divider, modulator dan demodulator, juga peralatan pemroses untuk antarmuka channel satelit dan antarmuka peralatan pelanggan. Unit antarmuka satelit menyediakan kontrol komunikasi menggunakan teknik multiple akses yang sesuai.

Sistem Hub VSAT

Unit peralatan pelanggan menyediakan antarmuka ke peralatan host pelanggan dan emulasi protokol. Peralatan baseband pada hub dirancang dalam gaya modular untuk mendapatkan pertumbuhan jaringan yang mudah dan pada umumnya diberikan dengan skala 1:1 atau 1:N redundant configuration.

Berdasarkan keperluannya, HUB terbagi menjadi dua jenis :

1.Dedicated Hub

  • Hub dimiliki dan digunakan sepenuhnya oleh jaringan sebuah perusahaan.
  • Jaringan VSAT merupakan aset perusahaan dan sepenuhnya dikontrol dan diatur oleh perusahaan.
  • Letak Hub biasanya dikantor pusat perusahaan.
  • Biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan sangat mahal.

2.. Shared Hub

  • Jaringan VSAT dimiliki dan dioperasional oleh operator VSAT.
  • Sebuah Hub digunakan bersama oleh beberapa perusahaan kecil.
  • Perlu koneksi ke Hub karena lokasi Hub diluar perusahaan.
  • Biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan pengguna jaringan VSAT relatif murah karena cukup mengeluarkan biaya sewa saja.

Penjelasan lebih detail mengenai Hub Station akan dilanjutkan pada bagian tersendiri.

B. REMOTE STATION

Komponen Remote VSAT

Sebuah remote VSAT memiliki komponen-komponen sebagai berikut.

Outdoor Unit (ODU)

Terdiri atas antena dan Radio Frequency Transmitter (RFT).

a. Antena

Antena  berfungsi untuk memancarkan dan menerima gelombang radio RF. Antena yang dipakai dalam komunikasi VSAT yaitu sebuah solid dish antenna yang memiliki bentuk parabola.

Fungsi antena pada komunikasi VSAT adalah sebagai berikut :

  • Memancarkan gelombang radio RF dari stasiun bumi ke satelit yang mana besar frekuensinya dari 5,925 GHz sampai dengan 6,425 GHz.
  • Menerima gelombang radio RF dari satelit ke stasiun bumi yang mana besar frekuensinya dari 3,7 GHz sampai dengan 4,2 GHz.

Bagian antena terdiri atas reflektor, feedhorn, dan penyangga. Ukuran piringan antena atau dish VSAT berkisar antara 0,6 – 3,8 meter. Ukuran dish sebanding dengan kemampuan antena untuk menguatkan sinyal.

Antena VSAT

Feedhorn dipasang pada frame antena pada titik fokusnya dengan bantuan lengan penyangga. Feedhorn mengarahkan tenaga yang ditransmisikan ke arah piringan antena atau mengumpulkan tenaga dari piringan tersebut. Feedhorn terdiri atas sebuah larik komponen pasif microwave.

b. RFT

RFT dipasang pada frame antena dan dihubungkan secara internal ke feedhorn. RFT terdiri atas:

o Low Noise Amplifiers (LNA)

LNA  berfungsi memberikan penguatan terhadap sinyal yang datang dari satelit melalui antena dengan noise yang cukup rendah dan bandwidth yang lebar (500 MHz).

Lemahnya sinyal dari satelit yang diterima oleh LNA disebabkan oleh faktor berikut:

  • Jauhnya letak satelit, sehingga mengalami redaman yang cukup besar disepanjang lintasannya.
  • Keterbatasan daya yang dipancarkan oleh satelit untuk mencakup wilayah yang luas.

Untuk dapat memberikan sensitivitas penerimaan yang baik, maka LNA harus memiliki noise temperatur yang rendah dan mempunyai penguatan / gain yang cukup tinggi (Gain LNA = 50 dB). LNA harus sanggup bekerja pada band frekuensi antara 3,7 GHZ sampai dengan 4,2 GHz (bandwidthnya 500 MHz).

Salah satu jenis LNA yaitu Parametrik LNA. Parametrik LNA yaitu LNA yang menggunakan penguat parametrik untuk penguat pertamanya dan penguat transistor biasa pada tingkat keduanya. Penguatan pertama (parametric amplifier) memberikan penguatan 15 sampai dengan 20 dB dan penguatan transistor memberikan penguatan 35 sampai dengan 40 dB, sehingga total penguatannya sebesar 55 dB.

o Solid State Power Amplifier (SSPA)

SSPA berfungsi untuk memperkuat daya sehingga sinyal dapat dipancarkan pada jarak yang jauh. SSPA ini merupakan penguat akhir dalam rangkaian sisi pancar (transmit side) yang merupakan penguat daya frekuensi sangat tinggi dalam orde Gega Hertz.

Tujuan penggunaan SSPA adalah untuk memperkuat sinyal RF pancar pada band frekuensi 5,925 GHz sampai dengan 6,425 GHz dari Ground Communication Equipment (GCE) pada suatu level tertentu yang jika digabungkan dengan gain antena akan menghasilkan daya pancar (EIRP) yang dikehendaki ke satelit.

Ada hal yang perlu diperhatikan dalam mengoperasikan penguat daya frekuensi tinggi , diantaranya :

  • Besar daya output yang dihasilkan
  • Lebar band frekuensi yang harus dicakup
  • Pengaruh intermodulasi yang muncul
  • Input dan output Back – off

Up / Down Converter

Perangkat ini dikemas dalam satu kemasan tetapi memiliki dua fungsi yaitu sebagai up converter dan sebagai down converter.

1. Up Converter

Berfungsi untuk mengkonversi sinyal Intermediate frequency (IF) atau sinyal frekuensi menengah dengan frekuensi centernya sebesar 70 MHz menjadi sinyal RF Up link (5,925 – 6,425 GHz).

Up Converter

2. Down Converter

Berfungsi untuk mengkonversi sinyal RF Down link (3,7 MHz – 4,2 MHz) menjadi sinyal Intermediate Frequency dengan frekuensi center sebesar 70 MHz.

Down Converter

Indoor Unit (IDU)

Modem VSAT merupakan perangkat indoor yang berfungsi sebagai modulator dan demodulator. Modulasi adalah proses penumpangan sinyal informasi kedalam sinyal IF pembawa yang dihasilkan oleh synthesiser. Frekuensi IF besarnya mulai dari 52MHz sampai 88MHz dengan frekuensi center 70 MHz. Sedangkan demodulasi adalah proses memisahkan sinyal informasi digital dari sinyal IF dan meneruskannya ke perangkat teresterial yang ada. Teknik Modulasi yang dipakai dalam modem satelit yaitu modulasi dengan sistem PSK ( Phase Shift keying ).

Contoh Modem Satelit

Lebih jauh lagi fungsi dari Modulator dan Demodulator yakni:

Modulator

Modulator berfungsi untuk mencampurkan sinyal informasi digital dari perangkat teresterial kedalam sinyal IF 70MHz yang dihasilkan dari dalam modem.

Diagram Blok Modulator

Pada proses modulasi sinyal data masuk melalui port Interface kemudian diteruskan ke bagian Digital to Analog Converter dan diubah menjadi sinyal analog I dan sinyal Q. Sinyal I dan sinyal Q mempunyai amplitude yang sama tetapi memiliki fase yang berbeda. Sinyal I & Q diperkuat, difilter kemudian dicampur dengan sinyal IF dari sinthesizer sehingga dihasilkan sinyal IF termodulasi. Sinyal IF kemudian dikuatkan dan diatur powernya oleh bagian TX control dan kemudian diteruskan ke port IF Output di bagian belakang modem.

Demodulator

Demodulator menerima sinyal dari RFT dalam range frekuensi IF dan melakukan demodulasi pada sinyal untuk memisahkan user traffic signal dari carrier.

Digram blok Demodulator

Pada proses demodulasi, sinyal IF yang diterima di masukan ke rangkain AGC. Rangkaian AGC ini berfungsi untuk mengatur kekuatan sinyal IF yang akan didemodulasi. Rangkain AGC dikontrol oleh bagian A/D converter.

Sinyal IF yang sudah disesuaikan levelnya kemudian dicampur dengan sinyal dari sintisiser sehingga menghasilkan sinyal I dan sinyal Q. Kemudian sinyal ini dikuatkan dan difilter, setelah itu sinyal I & Q masuk ke bagian A/ D converter sehingga didapatkan sinyal data digital, kemudian sinyal data digital diteruskan ke bagian interface dan diteruskan ke port interface.

Pemilihan modem VSAT menentukan jenis teknologi VSAT yang digunakan. Sebuah modem dispesifikasikan berdasar teknik akses, protokol-protokol yang dapat ditangani, dan banyak interface port yang dapat didukung.

Beberapa istilah yang berkaitan dengan modem sebagai berikut:

– Link Budgets. Meyakinkan bahwa perlengkapan RF akan menyediakan kebutuhan topologi jaringan dan modem satelit yang digunakan link Budget memperkirakan stasiun bumi dan satelit EIRP yang dibutuhkan.

– Equivalent Isotropically Radiated Power (EIRP), yaitu tenaga yang ditransmisikan dari objek yang ditransmisikan. Satelit EIRP dapat didefinisikan sebagai jumlah dari tenaga output amplifier satelit, dan tenaga output dari antena satelit (selisih antara tenaga masuk dan tenaga keluar)

Perhitungan level sinyal melalui sistem ( Stasiun bumi asal – satelit – stasiun bumi penerima ) untuk memastikan kualitas layanan yang harus dilakukan terutama untuk pembentukan link satelit.

Proses Transmisi Sinyal Satelit

1. Data yang akan ditransmisikan dari perangkat remote/user, terlebih dahulu memasuki modem. Dalam modem ini data dimodulasi. Proses modulasi ini menggunakan teknik PSK. Modulasi ini bertujuan untuk mentranslasikan gelombang frekuensi informasi ke dalam gelombang lain pada frekuensi yang lebih tinggi untuk dibawa ke media transmisi.

2. Setelah data tersebut dimodulasi, selanjutnya akan memasuki perangkat yang disebut RFT ( RF Transceiver) atau driver. Dalam RFT ini terdapat Up dan Down Converter. Untuk proses transmit yang digunakan adalah Up Converter. Up Converter ini berfungsi untuk mentranslasikan sinyal dari frekwensi menengah IF (Intermediate Frequency) menjadi suatu sinyal RF (Radio Frequency). Output sinyal yang dihasilkan adalah 5925 – 6425 MHz.

3. Proses selanjutnya adalah memasuki SSPA (Solid State Power Amplifier) yang berfungsi sama dengan HPA yaitu untuk memperkuat sinyal RF agar dapat diterima oleh satelit.

4. Sinyal masuk ke dalam feedhorn, sinyal dari feedhorn dipantulkan ke satelit dengan antena.

Blok Diagram IDU-ODU

Proses Receive Sinyal Satelit

1. Antena menerima sinyal dari satelit, sinyal yang diterima antena kemudian dipantulkan ke feedhorn.

2. Dari Feedhorn, sinyal diteruskan memasuki LNA (Low Noise Amplifier). Dimana LNA ini berfungsi untuk menekan noise dan memperkuat sinyal yang diterima.

3. Dari LNA sinyal diteruskan memasuki Down Converter yang berfungsi untuk mentranslasikan sinyal RF menjadi sinyal IF.

4. Setelah memasuki Down Converter, maka sinyal IF memasuki perangkat modem untuk melakukan proses demodulasi, dimana prose demodulasi itu dimaksudkan untuk memisahkan antara sinyal carrier dengan informasi yang ada di dalamnya.

5.Informasi yang sudah terpisah dari sinyal carrier kemudian diteruskan ke perangkat user seperti Router , Multiplexer, dan sebagainya.

C. SATELIT

Satelit Geostasioner merupakan segmen angkasa pendukung layanan VSAT. Orbit ideal untuk satelit komunikasi adalah geostasioner, atau yang relatif statis terhadap bumi. Satelit yang digunakan untuk komunikasi hampir selalu berada pada orbit geostasioner secara eksklusif, berlokasi sekitar 36.000 km diatas permukaan bumi. Oleh karenanya disebut Satelit geostasioner karena satelit tersebut selalu berada di tempat yang sama sejalan dengan perputaran bumi pada sumbunya.

Gambaran Visual Satelit Indonesia

Sesuai dengan kesepakatan International Telecommunication Union (ITU), untuk menghindari terjadinya interferensi, setiap satelit ditempatkan dengan jarak dua derajat terpisah sehingga jumlah satelit maksimum yang dapat dioperasikan sebanyak 180 satelit.

Bagaimana pun, dengan pandangan untuk memaksimalkan penggunaan slot orbital, penempatan satelit secara bersama-sama dilakukan secara menyebar. Penempatan satelit secara bersama-sama dipisahkan 0,1 derajat di angkasa atau hampir sekitar 30 km. Interferensisinyal dari penempatan satelit bersamaan dicegah dengan menggunakan polarisasi ortogonal. Pada saat bersamaan perlengkapan stasiun bumi dapat menerima sinyal dari dua lokasi satelit tanpa orientasi ulang dari antena. Sinyal dapat di-diferensiasikan berdasarkan polarisasinya.

Segmen angkasa tersedia dari organisasi yang telah mendapatkan satelit, mengatur peluncuran, dan memimpin tes awal dalam orbit dan kemudian mengoperasikan satelit-satelit ini secara komersial.

Fungsi utama satelit dikerjakan oleh transponder. Ada beberapa transponder atau repeater dalam badan satelit. Transponder ini memiliki fungsi-fungsi sebagai berikut:

  • Penerima sinyal

Transponder menerima sinyal yang di uplink oleh VSAT atau Hub.

  • Translasi frekuensi

Frekuensi dari sinyal yang diterima ditranslasikan ke frekuensi yang berbeda, dikenal sebagai frekuensi downlink. Translasi frekuensi meyakinkan bahwa tidak ada feedback positif dan juga menghindari interferensiisu yang terkait.

  • Penguatan

Transponder juga menguatkan sinyal downlink.

Sejumlah transponder menentukan kapasitas satelit. Kapasitas transponder satelit untuk satelit generasi Palapa B yaitu terdiri dari 24 transponder yang terbagi atas 12 transponder untuk polarisasi horizontal dan 12 transponder untuk polarisasi vertikal. Tiap transponder memiliki bandwith 40 MHz.

Jenis band frekuensi Satelit sebagai berikut:

Frequency Band Uplink (GHz) Downlink (GHz)
C-Band 5.925 sampai 6.425 3.700 sampai 4.200
Ext- C-Band 6.725 sampai 7.025 4.500 sampai 4.800
Ku-Band 14.000 sampai 14.500 10.950 sampai 11.700

Pada komunikasi VSAT ada yang disebut up link dan down link. Up link adalah sinyal RF yang dipancarkan dari stasiun bumi ke satelit. Down link adalah sinyal RF yang dipancarkan dari satelit ke stasiun bumi .

Up Link dan Down Link

Di dunia Internasional, KU-Band adalah band frekuensi yang populer. KU-Band dapat mendukung trafik dengan ukuran antena yang lebih kecil dibandingkan C-Band atau Ext-C-Band. Tapi Ku-Band tidak tahan terhadap curah hujan tinggi sehingga tidak sesuai untuk digunakan di daerah Asia Tenggara. Keunggulan dan kekurangan masing-masing band frekuensi tersebut secara rinci adalah seperti berikut:

Frekuensi Keunggulan Kekurangan
C-Band · World wide availability· Teknologi yang termurah

· Tahan dari redaman hujan

· Antena berukuran relatif lebih besar· Rentan terhadap interferensi dari satelit tetangga dan terrestrial microwave
Ku-Band · Kapasitas relatif besar· Antena berukuran relatif lebih kecil (0,6 – 1,8 m) · Rentan dari redaman hujan· Availability terbatas (faktor regional)

Pada intinya satelit menyediakan dua sumber daya, yaitu bandwidth dan tenaga amplifikasi. Pada kebanyakan jaringan VSAT, tenaga memiliki sumber daya yang lebih terbatas dibandingkan dengan bandwidth dalam transponder satelit.

Anatomi Satelit

Pedoman bikin Password

Memilih password yang benar adalah sesuatu yang penting dalam

mengamankan data dan hal penting lainnya di dunia Internet.

Hal ini bisa menjadi sebuah ancaman yang nyata karena

sebagian besar pengguna memilih password yang buruk. Tips

sederhana ini dimaksudkan untuk membantu Anda dalam memilih

password yang baik.

Basics
.Gunakan setidaknya 8 karakter.
.Gunakan campuran karakter acak baik huruf (besar atau

kecil), angka, simbol, tanda baca dan spasi.
.Jangan gunakan kata yang mudah ditemukan di kamus
.Jangan gunakan password yang sama dua kali.

Hal-hal yang harus dihindari
.Jangan menambahkan hanya satu digit simbol sebelum atau

setelah kata, umpamanya “Kijang1”
.Jangan mengulang kata, umpamanya “Kijangkijang”
.Jangan membalik kata, misalnya “Gnajik”
.Jangan hanya memuat vokal, misalnya “Kjg”
.Jangan mengkonversi huruf, misalnya 3 untuk e, 5 untuk s, 0

untuk o…seperti “z3r0-s0u1”

Tips
.Pilih password yang gampang diingat, ini mengurangi

kemungkinan seseorang menemukan di mana Anda menyimpannya.
.Pilih password dimana Anda dapat mengetik dengan cepat, ini

mengurangi kesempatan seseorang menemukan password dengan

meliriknya ketika melintas di samping Anda.

Password buruk
.Jangan menggunakan password berdasarkan informasi pribadi

seperti, nama panggilan, tanggal lahir, nama istri, hewan

peliharaan, nama teman-teman, kota asal, nomor telepon,dll

termasuk menggunakan bagian dari Nama atau tanggal lahir

Anda.
.Jangan menggunakan password berdasarkan hal-hal yang ada di

dekat Anda. Password seperti “komputer”, “monitor”,

“keyboard”, “printer”,dll tidak akan berguna.
.Pokoknya jangan menggunakan password tuh berdasarkan user

name, user account, computer nam atau alamat email, dlst.

Memilih password
Memilih password yang baik dengan beberapa cara berikut

dibawah ini:
.Gunakan password yang baik dengan password generator

software.
.Gunakan Huruf pertama dari setiap kata dari baris lagu atau

puisi.
.Membuat kata-kata tak berarti seperti “wetutnek”,

“ceketem”,”yakmbu”…dlsb
.Pilih dua kata pendek dan menggabungkan dengan sebuah tanda

baca atau simbol karakter diantara kata-kata seperti

“car%table”

Mengubah password Anda
.Anda harus mengubah password secara berkala, saya sarankan

sekali sebulan sangat wajar untuk berbagai tujuan.
.Anda juga harus mengubah password setiap kali ada dugaan

seseorang tahu, atau bahkan mereka bisa menebak, mungkin saat

mereka berdiri di belakang Anda.
.Dan ingat jangan gunakan lagi password lama yang sama.

Melindungi password
.Jangan simpan password di komputer Anda, kecuali dalam

bentuk terenkripsi. Perhatikan bahwa cache password muncul

dalam windows (*.pwl ) yang setiap saat muncul pemberitahuan

“Simpan password”, maka jangan lakukan.
.Jangan beritahu siapapun password Anda.
.Jangan kirim passsword Anda melaui email atau saluran yang

tak dijamin keamanannya.
.Jangan ceroboh untuk menuliskan password di atas kertas

kemudian tergelak begitu saja di atas meja.
.Dan hati-hati saat Anda memasukkan ketika orang lain ada di

ruangan yang sama.

Mengingat password
Kita selalu kesulitan untuk mengingat password yang rumit,

karena itu banyak orang yang tergoda untuk menuliskannya di

sepotong kertas. Ide buruk. So what can You do?

.Gunakanlah password manager yang aman, banyak aplikasi yang

bisa didownload secara gratis untuk tujuan ini.
.Gunakan file teks terenkripsi dengan utilitas enkripsi yang

kuat.
.Memilih password yang paling mudah untuk dikenang ( diingat

tapi tidak dikenang beda khan? ).

Contoh password yang kurang baik.
.”Budi8″ -Berdasar nama pengguna dan terlalu pendek.
.”Christine” -Nama pacar, mudah ditebak.
.”Nidulamak” -Nama pengguna yang dibalik.
.”Indescribable” – Tercantum dalam kamus
.”IndesCriBable” – Hanya menambahkan kapitalisasi acak tidak membuatnya aman.
.”Gandalf” – Tercantum dalam daftar kata
.”Zeolit” – Tercantum dalam kamus geologi
.”Qwertyuiop” – Tercantum dalam daftar kata
.”Merde!” – Tercantum dalam bahasa asing kamus

Contoh yang baik

Tidak ada contoh yang baik ini sebenarnya password yang baik, itu karena mereka telah dipublikasikan di sini dan semua orang tahu mereka sekarang, selalu memilih sandi Anda sendiri tidak hanya menggunakan seseorang yang lain .
“MItWdOtW4Me” – Monday is the worst day for me.

Bagaimana potensi hacker mendapatkan password saya sih?

Ada empat utama teknik hacker dapat digunakan untuk mendapatkan password Anda:

Mencurinya. Itu berarti melihat dari atas harus Anda saat Anda mengetik, atau menemukan kertas di mana Anda menuliskannya. Ini mungkin adalah password cara yang paling umum adalah dikompromikan, sehingga sangat penting bahwa jika Anda menuliskan password Anda Anda tetap sangat aman kertas. Juga ingat untuk tidak mengetik password Anda ketika seseorang bisa menonton.
Rasa itu. It’s amazing berapa banyak orang menggunakan password berdasarkan informasi yang dapat dengan mudah ditebak. Para psikolog mengatakan bahwa kebanyakan pria menggunakan kata-kata kotor 4 huruf sebagai password dan sebagian besar wanita menggunakan nama pacar, suami atau anak-anak.
Serangan brute gaya. Di sinilah setiap kemungkinan kombinasi huruf, angka dan simbol dalam upaya untuk menebak password. Meskipun hal ini merupakan tugas yang sangat intensif tenaga kerja, dengan prosesor cepat modern dan perangkat lunak metode ini tidak dapat diremehkan. Sebuah Pentium 100 PC biasanya mungkin bisa mencoba kombinasi 200.000 setiap detik ini berarti bahwa password 6 karakter hanya mengandung karakter huruf besar dan huruf kecil bisa ditebak di hanya 27 ½ jam.
Sebuah serangan kamus. Sebuah metode yang lebih cerdas daripada brute force attack dijelaskan di atas adalah serangan kamus. Di sinilah kombinasi mencoba terlebih dahulu dipilih dari kata yang tersedia dalam kamus. Perangkat Lunak alat yang tersedia yang dapat mencoba setiap kata dalam kamus atau daftar kata atau keduanya sampai password Anda ditemukan. Kamus dengan ratusan ribu kata-kata, serta spesialis, kamus bahasa teknis dan asing yang tersedia, sebagaimana daftar ribuan kata-kata yang sering digunakan sebagai password seperti “qwerty”, “ABCDEF” dll